PORTAL BONTANG – Beberapa kasus penelantaran perempuan dan anak dalam rumah tangga dianggap bukanlah kasus kekerasan yang berat layaknya kekerasan fisik ataupun kekerasan seksual.

Padahal, menurut Koordinator Tim Psikolog UPTD PPA Kota Samarinda Ayunda Rahmadani, penelantaran termasuk di dalam salah satu bentuk kekerasan. Karena memiliki dampak yang sama dengan bentuk kekerasan lainnya.

“Biasanya dianggap penelantaran itu enggak terlalu berat, seperti kekerasan fisik. Sebenarnya itu asumsi yang salah. Pengabaian itu berdampak betul pada psikis,” ungkap Ayunda.

Biasanya, korban penelantaran terjadi kepada anak. Di mana, orang tua tidak memberikan perhatian yang cukup kepada anak, bahkan tidak memedulikannya. Ternyata, hal ini berdampak besar terhadap psikis anak hingga dirinya berusia dewasa.

Baca Juga:   UPTD PPA Kota Samarinda Gencar Sosialisasi Pencegahan Kekerasan Perempuan dan Anak

“Karena kita diabaikan, kita merasa tidak berharga. Kalau sudah merasa tidak berharga, maka konsep diri kita cenderung menjadi negatif. Korban menganggap enggak ada yang sayang dirinya, tidak layak untuk dicintai, enggak cukup baik untuk orang tuanya,” lanjut Ayunda.

Penelataran tersebut akan berdampak kepada konsep pribadi individu tersebut. Bahkan konsep yang dia terapkan tersebut berkonotasi negatif atau minder.

Hingga ketika orang lain melakukan perbuatan buruk kepada dirinya, ia tidak akan bisa menolak. Karena dirinya merasa dirinya tidak ada harga.

“Malah dia bisa jadi enggak percaya diri dan tidak bisa melakukan hal-hal yang positif,” pungkasnya. ***