PORTAL BONTANG – Kilang Balikpapan mengalami keadaan darurat. Dua tangki minyak terbakar akibat sambaran petir. Minyak pun lepas ke permukiman, yang membuat warga sekitar harus segera dievakuasi.

Itu adalah skenario latihan penanganan keadaan darurat yang digelar Pertamina Kilang Balikpapan, Selasa 22 November 2022.

“Dalam latihan kali ini kami melibatkan sekitar 300 orang baik dari internal Pertamina, pemerintah daerah dan juga masyarakat,” kata General Manager Kilang Balikpapan Arafat Bayu Nugroho, dikutip PortalBontang.com dari Antara.

GM Arafat menjelaskan, industri pengolahan minyak adalah industri berisiko tinggi. Namun dengan latihan dan peralatan memadai, risiko-risiko tersebut bisa dikurangi.

Karena itu Kilang Balikpapan telah memiliki mitigasi atau langkah-langkah standar penanganan beberapa kejadian kedaruratan yang mungkin terjadi.

Baca Juga:   Daftar Subsidi Tepat MyPertamina Bisa di SPBU, Cek Lokasinya

“Yaitu pengetahuan akan prosedur penanganan, peralatan, sumber daya manusia dan koordinasi dengan para pihak,” kata GM Arafat.

Latihan penganan keadaan darurat ini merupakan evaluasi kesiapsiagaan dan kemampuan yang dimiliki baik dari sisi personil maupun peralatan yang dimiliki.

“Dalam simulasi ini kita juga melibatkan sumber daya Pertamina Group di Kota Balikpapan untuk membantu proses penanganan,” kata GM.

Sementara itu, GM Arafat juga memastikan bahwa operasi kilang saat ini berlangsung dengan aman.

Pada kesempatan yang sama Humas Kilang Balikpapan Ely Chandra Peranginangin menyampaikan bahwa dalam simulasi kali ini juga dilibatkan masyarakat warga Pemukiman Atas Air Kelurahan Margasari. Mereka berperan sebagai pengungsi dan harus diungsikan ke tenda-tenda.

Baca Juga:   Susul Bontang, Berau Mulai Terapkan Fuel Card untuk Beli Solar Subsidi

Kilang Balikpapan atau PT KPI Unit Balikpapan sendiri telah memiliki mitra binaan Kampung Siaga Bencana (KSB) di Kelurahan Margasari dan Kelurahan Baru Tengah.

Dalam simulasi ini, KSB dan Pemeritah Kelurahan Margasari berperan untuk memberikan himbauan kepada masyarakat. KSB juga membantu proses evakuasi masyarakat.

“Kegiatan ini dapat memberikan pengetahuan kepada warga apabila terjadi bencana atau terjadi kedaruratan, masyarakat bisa siap dan dapat melakukan tindakan atau respon yang seharusnya,” kata Ketua KSB Kelurahan Margasari Abdal. ***