PORTAL BONTANG – Kepala Dinas Kependudukan, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DKP3A) Provinsi Kaltim, Noryani Sorayalita, membenarkan kesenjangan gender masih terjadi di Benua Etam, khususnya, di bidang politik.

Menurut data yang dihimpun DKP3A Kaltim, partisipasi wanita di parlemen atau dunia perpolitikan di beberapa kabupaten/kota di Kalimantan Timur (Kaltim) masih dibilang sedikit. Khususnya di Kabupaten Kutai Timur (Kutim) yang berjumlah empat orang atau 12,50 persen atau berada pada urutan ke-8 dari ke-10 kabupaten/kota se-Kaltim.

Kepala DKP3A Kaltim Noryani berharap partisipasi perempuan di legislatif bida mengambil keputusan politik yang lebih akomodatif dan substansial. Contohnya demokrasi yang memberikan gagasan terkait perundang-undangan pro perempuan dan anak di ruang publik.

Baca Juga:   DKP3A Kaltim Bakal Jalin Kerja Sama dengan Ikatan Psikolog Klinis, Berikan Pendampingan Gratis kepada Korban

“Sehingga bisa bersaing dengan calon legislatif laki-laki dan dapat meningkatkan partisipasi perempuan pada Pemilihan Umum tahun 2024 yang akan datang,” terang Soraya.

Noryani pun berharap agar upaya advokasi yang telah dilakukan pihaknya mampu memunculkan perubahan kualitas keputusan yang diambil dalam parlemen dan bekal pengetahuan. terutama tentang kesetaraan gender, penajaman sensitivitas isu-isu politik dan isu-isu perempuan.

“Kami berharap keterwakilan di parlemen meningkat,” pungkasnya. ***