PORTAL BONTANG – Tol Balikpapan-Samarinda akan tersambung ke Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara. Termasuk akses menuju Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman (SAMS) Sepinggan.

Pemerintah menargetkan Juni 2024 akses jalan dari Bandara SAMS Sepinggan, Balikpapan, Kalimantan Timur menuju IKN akan rampung.

Tersambungnya Bandara SAMS Sepinggan dengan IKN akan menunjang pembangunan dan pengembangan ibu kota negara baru tersebut.

Menurut Kepala Bidang Keterpaduan Pembangunan Infrastruktur Jalan Balai Besar Pembangunan Jalan Nasional (BBPJN) Kaltim Punyoto, saat ini pembangunan Jalan Tol Karang Joang hingga Jembatan Pulau Balang sepanjang 22 kilometer sudah masuk dalam tahap pembebasan lahan.

Kemudian akan dilanjutkan dengan pembangunan jalan tol penghubung dari Bandara Sepinggan ke Jalan Tol Balikpapan-Samarinda sepanjang 7 kilometer. Sehingga totalnya 27 kilometer.

“Jalan-jalan yang baru dibangun ini memangkas jarak dan waktu dari jalan yang ada sekarang,” kata Punyoto, dikutip PortalBontang.com dari Antara, Kamis 1 Desember 2022.

Baca Juga:   Jelang IKN, DKP3A Kaltim Dorong Perempuan Tingkatkan Kapasitas Diri

Saat ini dari Balikpapan setidaknya perlu 90 menit paling cepat untuk mencapai IKN di Sepaku, melewati Jalan Tol Balikpapan-Samarinda, keluar di Pintu Tol Km 38, dan memasuki Jalan Trans Kalimantan yang berbukit-bukit dan berkelok-kelok sepanjang tidak kurang dari 40 km.

Dengan demikian Presiden Joko Widodo (Jokowi) yang saat itu sudah berkantor di IKN tetap bisa cepat mencapai daerah-daerah lain di Indonesia seperti dikerjakannya selama ini.

Pada jadwalnya kelak, di IKN juga akan dibangun bandara militer dan dapat digunakan Presiden. Tahun itu juga Presiden Jokowi direncanakan sudah akan bisa memimpin Upacara HUT ke-79 Kemerdekaan RI pada 17 Agustus 2024 di Istana Negara di Nusantara.

Baca Juga:   Masuk Wilayah IKN, Samboja dan Samboja Barat Tak Masuk RTRW Kukar

Di kawasan IKN sendiri sudah selesai dikerjakan sejumlah panjang jalan.

“Jalan Sumbu Kebangsaan sisi barat dan sisi timur itu sudah final kita laksanakan,” lanjut Punyoto.

Jalan ini juga jalan akses yang penting bagi aktivitas pemerintahan nanti.

Adapun Jalan Lingkar Sepaku Satu, Dua, dan Tiga sudah mencapai 90 persen. Kemudian dilanjutkan dengan jalan Lingkar Sepaku Empat yang baru mencapai 5 persen pengerjaannya,

Jalan-jalan lingkar itu untuk sementara ini sebagai jalan akses bagi truk-truk pembawa material pembangunan perkantoran dan perumahan.

Karena itu jalan ini, sama seperti sebagian besar jalan di IKN, masih badan jalan dengan perkerasan dan belum dilapis apa pun di atasnya. ***