PORTAL BONTANGSejarah baru tercipta dalam final Piala Dunia 2022 Qatar antara Argentina vs Prancis, Minggu 18 Desember 2022.

Setelah puasa gelar selama lebih tiga dekade, Argentina akhirnya mengangkat tropi Piala Dunia 2022 di Qatar. Kemenangan negara Amerika Latin itu dipastikan melalui adu tendangan penalti setelah dua kali babak extra time.

Argentina pun berhasil mengalahkan Prancis yang merupakan juara bertahan Piala Dunia 2018 silam. Lionel Messi pun mewujudkan mimpinya mengangkat tropi Piala Dunia 2022 Qatar.

Dikutip PortalBontang.com dari situs resmi FIFA, di awal pertandingan, Messi membuka skor dan tampak ditakdirkan untuk meraih kemenangan mudah ke depan sampai Prancis bangkit dari ketertinggalan 2-0 untuk mengirim pertandingan ke perpanjangan waktu.

Messi mencetak gol lagi untuk mengembalikan keunggulan Argentina, tetapi Mbappe menyamakan kedudukan untuk kedua kalinya.

Messi dan Mbappe sama-sama mencetak gol di awal adu penalti, Tapi Emiliano Martinez menyelamatkan upaya dari Kingsley Coman dan Aurelien Tchouameni melepaskan tembakan melebar, meninggalkan Gonzalo Montiel yang tak terdeteksi untuk mengonversi tendangan kemenangan.

Argentina tidak mencetak gol dalam dua penampilan final mereka sebelumnya – pada tahun 1990 dan 2014 – tetapi tim Amerika Selatan itu memiliki dua gol sebelum jeda dan dapat dikatakan bahwa mereka pantas mendapatkan lebih.

Messi berhasil memecah konsentrasi lini belakang Prancis. Angel Di Maria mencoba menerobos lini pertahanan Prancis, menipu Ousmane Dembele untuk masuk ke dalam kotak penalti sebelum dorongan di belakang dari pemain Prancis tersebut membuat Di Maria jatuh.

Baca Juga:   Catat! Jadwal Piala Dunia 2022 Qatar Terlengkap

Messi dengan acuh tak acuh menggulirkan penalti ke arah kanan dan Hugo Lloris menukik ke arah yang berlawanan.

Tim asuhan Lionel Scaloni yang tak tertahankan mengepung juara 2018. Dan ketika Prancis terburu-buru keluar dari penguasaan bola di sisi kiri mereka, Argentina dengan cepat menyapu ke depan.

Julian Alvarez akhirnya melepaskan umpan kepada Alexis Mac Allister, yang mengarahkan bola secara sempurna ke dekat gawang, di mana Di Maria tiba tanpa pendamping untuk mengalahkan Lloris dengan serangan terkontrol.

Didier Deschamps tidak pernah duduk diam. Pada menit ke-41 pelatih Prancis itu mengeluarkan Dembele dan Olivier Giroud dan memasukan Randal Kolo Muani serta Marcus Thuram.

Argentina tetap berkuasa, bagaimanapun, dan Lloris berulang kali bekerja keras melindungi gawangnya dari gol Argentina lainnya.

Tapi Mbappe yang luar biasa, yang sampai titik itu nyaris belum memberikan upaya menyerang berarti, mencetak gol dua kali dengan mengejutkan dalam waktu 97 detik untuk menyamakan kedudukan Prancis.

Kolo Muani berlari di belakang lini pertahanan Argentina, memicu kepanikan pada Nicolas Otamendi, yang secara ilegal menghambat pergerakan penyerang di area tersebut. Martinez melompat ke arah yang benar tetapi tidak bisa menahan serangan keras Mbappe.

Permainan baru saja dimulai kembali ketika Coman berhasil menekel bola Messi untuk memicu serangan lainnya. Mbappe memberikan umpan bola udara Adrien Rabiot untuk Thuram, lalu melesat ke depan untuk membalas bola yang melayang itu dengan tendangan voli yang melewati Martinez.

Baca Juga:   Prediksi Pertandingan Piala Dunia Timnas Korea vs Portugal

Prancis menekan kembali Argentina yang terlihat terguncang, tetapi tidak bisa mengklaim gol lainnya, di sisi satu Lloris berhasil menghalau dengan tipis upaya dari Messi di menit-menit akhir.

Argentina mendapatkan kembali komposisi mereka tepat waktu selama setengah jam tambahan. Dayot Upamecano dengan berani memblok tembakan Lautaro Martinez, yang melebar tipis.

Dibutuhkan refleks luar biasa Lloris untuk menghalau Martinez di awal babak kedua perpanjangan waktu. Namun, tidak ada yang bisa menghalau upaya Messi selanjutnya.

Namun, Prancis menolak untuk menyerah. Montiel menggunakan lengannya untuk memblokir upaya Mbappe dan pemain berusia 23 tahun yang tidak gugup itu mengirimkan penaltinya dengan tepat ke sudut kiri.

Kedua tim bisa memenangkannya di titik darah penghabisan. Martinez menghalau dengan sangat baik upaya satu lawan satu dari Kolo Muani, kemudian sundulan Lautaro Martinez yang tidak terkawal melebar dari depan gawang.

Mengutip mantan manajer Inggris Sir Alf Ramsey, Argentina telah memenangkannya dua kali dan harus memenangkannya lagi. Mereka melakukan hal itu untuk mengklaim Piala Dunia ketiga dan yang pertama sejak 1986. Dan untuk memberi Messi hadiah yang sangat ingin dia tambahkan ke harta karun pribadi yang berkilauan. ***